MACET = stres tingkat tinggi

ini dia pengalaman pagi hari pembuka yang sangat tidak indah.

berawal dari supir gw yang telat dateng karena ban motor nya bocor. jadi gw lah yang berkewajiban nganter ade gw sekolah di daerah kebayoran lama. ternyata ade gw udah terlambat 15 menit dari jadwal keberangkatannya yang biasa.

masalahnya adalah gw baru tidur jam setengah 3 dan terancam bablas sahur karena ketiduran. kalo ngga dibangunin sama ade gw lagi gw ngga bakalan bangun tadi pagi. jadi dalam keadaan setengah sadar gw diharuskan mengendarai mobil dengan kecepatan tinggi untuk memastikan dia ngga terlambat. masalahnya lagi adalah shockbreaker mobil gw ga beres dan spooring ban depan kiri udah aneh. jadi bahaya kalo dibawa diatas 80km/jam.

sepanjang jalan tol masih ngga masalah dan keadaan aman terkendali. sampai gw bertanya sama ade gw..

gw : “sa, ini lewat tanah kusir apa pondok indah?”

ade gw : “pondok indah aja”

akhirnya gw memilih lewat pondok indah dan hasilnya…… begitu lewat depan fedex udah muncul tanda2 lalin yang tidak bersahabat. DAAAAAAAAAN bener aja dong. begitu lewat di jalan pondok indah sampe arteri gw udah berkali2 teriak2 di dalem mobil. GILA… ITU JUMLAH MOTOR UDAH KAYA SARANG RAYAP DAN LARON PLUS SEMUT DIGABUNG!!

PAK GUBERNUR DKI… saya mohon kepada bapak agar jumlah pengguna motor dan mobil mulai dibatasi. jumlah armada busway ditambah dan jumlah ruas jalan ditingkatkan.. kalo enggak… jangan heran kalau kemacetan dead lock terjadi..

gw rasa kenapa mereka merasa tidak berkepentingan dalam mengatasi kemacetan ini dengan serius. simpel karena mereka tidak pernah merasakannya langsung. gimana mau ngerasain coba orang setiap hari selalu dikawal front rider. mana pernah beliau2 ini kena macet. coba sekali2 mereka jalan ke kantor ato sengaja jalan2 di jalanan ibu kota pake mobil pribadi ikutan ngantri sama pengguna jalan lainnya. pasti ngga akan betah dan lebih ter encourage untuk mengambil kebijakan radikal mengenai kemacetan.

banyak banget saran2 dari masyarakat dan ahli yang cukup masuk akal buat menangani kemacetan. tapi mana ada yang didengerin. mau sampai kapan pak??

dalam dua jam saja di jalanan ibu kota tingkat blood pressure saya meningkat dan tingkat stres saya juga meningkat tajam. bagaimana tidak

1. tiba2 ada motor yang nyelonong di kanan mobil gw padahal gw udah sen ke kanan dari jauh.

2. tiba2 ada metromini yang notabene bukan mobil kecil nyelonong nyalip dari kanan ngambil jalan gw TANPA SEN.

3. tiba2 ada angkot yang jelas2 mau berenti di kiri nurunin penumpang eh malah ngambil jalan di kanan dan bikin manuver ke kiri tanpa sen dan kenceng.

4. ada bajaj yang tiba2 nyerempet dari kanan padahal mocong mobil gw udah masuk duluan.

ini baru dua jam loh. tapi gw udah ngerasa bener2 ngga betah dan kepala gw puyeng total. gila ya..

kenapa sih mereka2 yang berkampanye mau jadi pejabat ngga pernah bikin janji2 real. misalnya “saya berjanji akan mengatasi kemacetan di jakarta”. simpel cuman satu tapi turunannya pasti banyak bgt nantinya. dari pada dia bikin janji2 normatif perbaikan perekonomian, pengentasan kemiskinan, mengurangi pengangguran. itu sih isu2 formatif yang ngga akan bisa selesai dalam satu masa kepemimpinan. gw rasa mereka sebenernya udah tau deh cuman pura2 aja ngga tau karena takut bikin kebijakan benar yang bisa bikin orang2 yang korup dan salah jadi terancam kedudukannya.

duuuh negara ini..

ngadimin.org

salah satu tulisan bagus tentang macet dan jakarta http://suamigila.com/2010/08/13/solusi-kemacetan-jakarta/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s