pursuit dream


this is story from my previous journey together with one of my favourite friends. her name is annisaa wastiti.

ceritanya begini.. waktu saya sama wastiti jadi PI BEM di tingkat terakhir kuliah kami tuh ngiri banget sama temen2 seangkatan lainnya yang pada punya rencana buat ikutan konferensi di luar negeri. shanty mau ikutan TEIMUN di belanda. marsya pengen ikutan konferensi di taiwan..

jadi wastiti iseng2 ngajak saya ikutan WSES di kanada. iseng2 saya sama wastiti mulai ngerjain assignmentnya. pas banget acara ini bakal diadain pas periode semester pendek di kampus yang pastinya jadwal kuliah lagi lowong (dodol banget ternyata kami salah liat. ternyata kena jadwal UTS. hahahaha) padahal ya saya lagi ngambil 3 mata kuliah di SP.. yah demi mimpi keluar negeri pake biaya sendiri semua kami jalanin.

 

akhirnya kami diterima jadi perwakilan delegasi dari Indonesia. sayangnya kami terbentur masalah biaya. boo harga tiket ke kanada aja 18jutaan PP. langkah selanjutnya kami berusaha nyari sponsor dan audiensi sama berbagai organisasi yang nyangkut sama tema konferensinya yaitu “sustainable environment”.

berbekal networking.. saya pernah kerja sama dengan sahabat komodo. salah satu NGO yang bergerak untuk menyukseskan pulau komoda jadi new seven wonder. salah satu PIC nya namanya mas afzon. beliau salah satu alumni UI. berawal dari beliau kami bisa bertemu dengan mas ahmad fuadi (sang penulis negeri 5 menara) yang dulu masih jadi CEO TNC (the nature conservancy). TNC ini salah satu NGO yang bergerak di bidang pemeliharaan alam dan edukasi masyarakat supaya ikut memperhatikan lingkungan alami mereka. dari TNC kami dikasih berbagai merchandise tentang alam indonesia untuk dibagikan ke delegasi lainnya nanti. TNC juga ngasih brosur tentang program terbaru mereka yaitu pemeliharaan triangle coral. brosur itu yang memperkenalkan saya kepada raja ampat, wakatobi dan derawan (yang akhirnya membawa gw ke pulau buton ini..). terima kasih TNC.

 

mas afzon juga membuka link kami ke depbudpar. dari departemen ini kami dikasih merchandise visit indonesia dan buku potensi wisata 33 propinsi. awalnya kami berharap bisa dikasih duit buat nutupin biaya airfare. ternyata pupus harapan..

kami coba minta sponsor sama kementrian lingkungan hidup. hasilnya NOL BESAR DAN PULANG DENGAN PENUH KEKECEWAAN KARENA HARUS MENGHABISKAN WAKTU SELAMA 3 JAM LEBIH UNTUK MENUNGGU PEJABAT YANG PERGI DAN GA MAU KETEMU KAMI TAPI KAMI MALAH DISURUH NUNGGU. emosi abis. sejak saat itu saya berjanji ga akan menginjakkan kaki lagi di kantor itu.

minta ke kampus juga udah kami coba. tapi hasilnya kami cuma dibantu biaya visa sebanyak satu juta untuk satu orang padahal biaya yang kami butuhkan sekitar 20jutaan untuk seorang. huh.. taun depannya delegasi dari kampus malah dibiayain full ditambah sama uang saku 5juta. bayangin gimana saya ga emosi. ya udah lah itung2 jadi pioner. untunganya fakultas juga bantu. jadi lumayan lah.. tapi tetep masih jauuuuuuh dr cukup. padahal orang tua kami udah bilang kalo ga dapet sponsor jangan berangkat.

melalui mas afzon kami juga dikasih beberapa merchandise dari natgeo. ketemu sama pimrednya yang ternyata alumni UI juga dari fakultas sebelah. sampe sekarang merchandisenya masih saya simpen.

sampe suatu saat kami harus bayar airfare yang udah di booking. kami hampir hopeless. tapi lagi2 the power of friends. shanty berhasil meyakinkan kami untuk terus berjuang. dia juga ngasih advice untuk ngajuin sponsor ke IIEF yang menjadi kepanjangan tangan ford foundation di indonesia. salah satu senior dikasih beasiswa sama ford foundation buat sekolah di amerika dan foundation ini terkenal suka ngasih sponsor buat yang ke amerika utara. oke kami coba.

berbekal doa, usaha ditengah2 kesibukan kuliah ditambah sibuknya ngurus organisasi, dan pasrah..

akhirnya KAMI BERHASIL!! kami dikasih sama ford foundation sekitar 24 jutaan kalo dikonversi ke rupiah.. alhamdulillah.. dan berangkatlah kami. canada here we come!!

eh tapi jangan seneng dulu. ternyata saya dan wastiti harus minta ijin ujian susulan karena waktu keberangkatan berbarengan dengan periode ujian tengah semester. saya harus minta ijin ke 3 dosen mata kuliah. akuntansi biaya, pengantar manajemen sains, sama manajemen portofolio. aduh itu yang manajemen portofolio adalah salah satu mata kuliah dewa buat kami pada mahasiswa manajemen konsentrasi keuangan. untung dosen super bright saya ngasi ijin. yeaaay..

 

berangkatlah kami ke canada. untuk pertama kalinya saya sama wastiti keluar negeri tanpa orang tua. bahkan ya paling jauh saya cuma pernah ke singapura. tiba2 harus ke benua lain. nervous abis.

bukan saya namanya kalo ga bawa bagasi super banyak. koper saya super berat. bahkan ditutupnya aja harus didudukin adik saya yang nomer 3. hahaha. penerbangan jakarta ke kanada ga bisa langsung. kami harus transit di hongkong dulu selama 15 jam untuk ganti penerbangan. sok berani banget kami iya2 aja tau transit segitu lama.

jakarta-hongkong kami tempuh selama 9 jam. sampe hongkong jam setengah 10 malem. ngantuk, bingung, laper, aus, capek manggul tas tangan dan laptop yang berat jadi satu. mau nyari musholla aja susahnya setengah mati. papan penunjuk arahnya kecil2 banget simbolnya dan kami ga ngerti bacaannya. nanya ke customer service juga dia ga ngerti bahasa inggris. moso saya minta MAP (peta) diarahin ke bagian taxation. hello….

nyerah deh kami. akhirnya saya narik duit buat jaga2. thanx to visa. akun saya di bank dalam rupiah semua dan bisa diambil dalam hongkong dollar bahkan canada dollar juga bisa. kami mampir ke convenience store terdekat beli masker sama minuman. begonya saya bukannya beli air mineral malah beli pulpy maid. malah makin seret tenggorokan. hahaha

kami nunggu di kursi tunggu bandara di bagian arrival. kami berniat tidur. oke saya doang ding yang tidur. wastiti ga bisa tidur. dia masuk angin. hahaha.. besok paginya kami sarapan popeye. aduh dong disana ga ada menu yang pake nasi. karbohidratnya dapet dari roti aneh bantet dan agak manis yang kalo dicampur sama sup+sosis jadinya super ga matching buat lidah jawa sunda kaya saya ini. akhirnya pesawat ke kanada boarding juga jam 1 siang. ya Salaaaaaam kami terbang melintasi samudra pasifik.. ah crap kami ga dapet di window seat. saya kena di aisle dan wastiti kenal di middle seat. dikasih makanannya banyak banget selama di pesawat. emang ya beda banget kualitas penerbangan internasional sama penerbangan domestik. sejahtera banget di penerbangan internasional. tapi yang bikin ga tahan itu turbulence nya.. bayangin rasanya kaya makan di atas roller coaster.

 

sampe canada jam 9 pagi. kami mundur 12 jam. rasanya jetlag itu hampir sama kaya orang sakau. hahaha. itu baru sampe vancouver loh. kami harus transit hanti pesawat lebih kecil dengan seat 50 an(kaya pesawat makassar-baubau). sampe victoria jam 11an. vancouver-victoria cuma setengah jam. padahal ya kata anak2 univ victoria nya kalo naik kapal laut bisa whale watching segala liat orca (aaaawwwwww bego gw telat taunya.. jadi udah terlanjur beli flight. gw kan pengen bikin scene kaya free willy gituh. hahaha)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s