relax dear, it’s just a bend.

taken from nicetobeoki.blogspot.com

pernah ga ngerasa ada satu hari paling berantakan sepanjang hidup? saya pernah. baru aja kemaren. rasanya langit paling atas runtuh di badan saya..

so the story begins.. saya punya satu temen baik banget selama pelatihan di jakarta 9 bulan. singkat cerita karena dia orangnya kocak dan pinter ditambah ketemu hampir setiap hari jadilah.. i have some crush on him.. salah memang. kenapa salah? soalnya saya sama dia udah kaya sahabat deket banget. kalo kata catatan si boy dia itu kaya “sova” saya.. best couch. dimana kalo capek ya langsung menjatohkan diri ke sova yang empuk dan siap nerima pantat kapan aja.

dan kenapa lagi salah??? soalnya dia udah punya cewe. (oke call me dumb *ss. what so ever.. dalemnya hati siapa yang tau kan??).

awalnya saya biasa aja. tapi saya suka sama pribadinya dan semua yang ada di dia. kalo ada cetakan tipe cowok favorite saya, he fits well. smart in his own way, very funny so it’s like i could forget every problems in this world and with him i feel like i’m the happiest person on earth even on milkyway 😀

dua bulan pertama kenal, saya udah ngerasa ada yang aneh sama feeling saya. kenapa saya seneng bgt digangguin dia. saya jadi semangat ngantor meskipun harus bangun jam 4 pagi dan pulang pengennya semalem mungkin. kalo ada acara saya sebisa mungkin ngajakin dia dan berharap dateng. kalo sampe ga dateng rasanya kecewa setengah mati.

sampe akhirnya di acara kelas bareng, dia bawa pacarnya dan saya pun kenalan. mau tau rasanya? pengen saya tutup mata aja terus masuk ke toilet biar ga kenalan. ato pergi ke supermarket pulangnya besok paginya supaya ga liat. ato pake ilmu menghilang ato meringankan tubuh punya naruto supaya bisa nempel di langit2 rumah saya tempat acara diadain. pedih. sakit. cemburu. semua deh jadi satu.

tapi susah. saya terbiasa menyembunyikan kegondokan setengah mati di balik wajah super ceria dan pretends like nothing happen. sumpah sakit banget. percaya sama saya rasa sakitnya bisa bikin nangis seminggu full kalo ga ditahan.

tapi gimana? toh saya sekelas dan harus menjalankan semua aktivitas bareng2. saya udah berjanji buat mengesampingkan perasaan dan kembali ke jalan yang benar yaitu “teman yang baik”.

waktu berjalan sampe akhirnya 9 bulan saya bareng2 sama dia. bukannya makin sembuh saya makin akut. makin sering cerita2. perasaan saya malah semakin tumbuh. sungguh saya ga tau harus gimana lagi.

kadang gw pengen kaya lucy di 50 first dates. yang lupa setiap bangun tidur.

akhirnya saya cerita ke salah satu temen baik saya dari kampus yang sama. anggep aja namanya Budi (bukan nama sebenarnya… gw ga bisa nemu nama samaran yang cocok. lo mau ario bayu??sorry gw ga sampe ati nulisnya. hahaha) dan isan (bukan nama sebenernya juga. lo mau ashton kuthcer?? sori gw makin ga tega.. hahaha). mereka berdua temen kantor saya yang berasal dari kampus yang sama. jadi kami udah kenal paling lama di antara temen lainnya di kelas.

kocaknya reaksi mereka berdua bertolak belakang bgt. yang satu rasional setengah mati. yang satu mellow setengah mati. jadi saya tinggal pilih mau sama siapa cerita.

saya : “eh bud.. gw galau bgt nih”

kalo budi yang jawab jd gini..

budi : ” abang budi juga. nyanyi maybe tommorow aja yuk *lagu soundtrack wickerpark by stereophonic demenan si budi”

kalo isan yang jawab jd gini..

isan : “eh neng GA BOLEH.. pacar orang ah.. udah get over him”

itu perbandingannya.. hahaha soalnya si budi juga punya cerita yang agak mirip sama saya. jadi kalo galau sama budi pasti ditanggepin dan kami jadi menggali lubang galau setiap malam yang semakin dalaaaaaaaam. dan isan yang menyelamatkan saya dari semakin terjerumusnya ke lobang galian itu.

sampe akhirnya saya dapet materi terakhir bareng2..

saya punya satu temen baik juga namanya jendral (nama panggilan yang bukan sebenarnya.. mau diganti siapa?? Bambang pamungkas?? oh tentu tidaaak.. maaf tidak bisa. haha) dia juga salah satu temen saya yang tingkat rasionalitasnya bisa saya banggakan dan jadi rujukan. bareng si jendral ini saya ngerasa otak saya terasah untuk berpikir lebih analitis. nah si jendral ini temen se kampus orang yang saya suka. materi terakhir saya satu kelompok saya si jendral dan disuruh maju ke depan kelas jadi sample gesture orang yang bohong. dalem hati saya udah kebat kebit. saya paling susah buat nyembunyiin ekspresi. coba kenal sama saya sebulan. pasti bisa nebak kapan saya seneng, naksir orang, benci setengah mati, bete, emosi, marah, girang, bohong, dll.. pernah nonton CJ7  nya stephen chow?? nah muka saya kaya si CJ..dan temen saya si jendral ini pinter baca gesture orang. jadi buat dia saya mah kasus yang gampang bgt ditebak. di depan kelas saya ditanya sama salah satu temen “siapa si cowo kelas yang ajeng suka”. dalam hati saya cuma bisa mbatin “MBAAAAAAAK PERTANYAAN MODEL APA ITU?? MBAK INI PENGEN SAYA MALU LUAR BIASA MAHA DEWA SETINGKAT KERA SAKTI” yang keluar di muka saya jadi malu2 dodol ga karuan. colek2 idung lah, puter2 badan kaya orang meriang, super norak. si jendral udah nangkep aja gelagat aneh saya. saya terus ngeliat si jendral minta ditolongin dengan mengalihkan pertanyaan. dia malah nambahin “di kelas ini siapa yang paling lo suka. ga boleh cewe”. siaaaaaaaal. saya cuma bisa melengos.. dalem hati berjanji suatu hari nanti saya akan bilang sama jendral ngejawab pertanyaan dia. janji yang super bodoh..

then sampe akhirnya saya harus pisah sama semua temen2 untuk pelatihan lapangan ke semarang selama 3 bulan. saya dapet bareng si jendral. mau tau kaya apa waktu saya pamitan sama anak2 kelas untuk terakhir kali ketemu?? saya nangis dari jam 5 sore sampe jam 11 malem. di kereta nangis, di angkot nangis.. bener2 kaya istri yang abis di KDRT suaminya. simple.. saya ga mau pisah sama semua temen2 saya terutama si cowo yang saya suka (oke i admit it.. i love him. hey i’m getting dumber ya ternyata.. zzzzz)

bener ya.. segumpal daging yang punya perilaku paling aneh di badan kita ya cuma hati..

selama pelatihan di semarang bukannya saya lupa malah jadi semakin suka (malu euy mau bilang cinta.. halah). abis gimana dong.. kerjaan saya tiap minggu mengunjungi kota jogjakarta tempat asal si cowo yang saya suka. gimana ga tiap minggu kebayang2 coba. bodoh. ditambah lagu yogyakarta by klakustik makin melayu deh saya. mendayu-dayu..

pulang ke kotamu

ada setangkup haru dalam rindu

masih seperti dulu

tiap sudut menyapaku bersahabat

penuh selaksa makna

salah bang katon.. salaaaaaah denger lagu ini dikala galau..

theeen sampe akhirnya saya berangkat ke tempat penempatan yaitu baubau. saya nangis luar biasa.. saya ga siap meninggalkan segala kemudahan hidup di ibu kota dan terutama si cowo ini karena dia dpt di jakarta. tapi saya berteguh hati dan sugesti diri sendiri bahwa pengalaman baru yang seruuuu bgt bakal menanti saya. saya ngarep bgt dia dateng ke bandara at least say dadah2 gitu. ga berharap adegan AADC dimana rangga dikejar cinta. ngarep sih dikit. tapi saya masih realistis. siapa saya dikejar gitu sama dia. dia cuma BBM supaya ati2.. saya nerimanya aja udah melayang diatas awan.. untung dua temen baik saya lainnya di kelas bersedia nganterin sekalian mereka beli tiket pulang lebaran.

sampe di baubau saya ngerasa punya hidup baru, temen baru, makanan baru, kebiasaan baru dan semua yang baru. menyenangkan bgt. semuanya baik-baik aja sampe kebodohan saya kembali muncul. saya jadi rajin bgt ngirim report ke dia. nemu apa2 baru cerita. dia juga sering cerita2 kerjaan dan saling minta tolong. ya wajar sih ya secara saya temen baiknya. tapi dodolnya saya ngarep lebih.. super salah..

akhirnya saya cerita sama si jendral. jawaban dia cuma ketawa super panjang + emot ketawa + tulisan “udah gw duga”

astagah.. tuh kan apa saya bilang.. saya paling ga bisa nutupin perasaan.. bego..

sampe suatu hari saya curhat sama jendral dan dia ngasih advice paling rasional sepanjang hidup saya..

“lupain, ibaratnya ngapain sih ngarepin suami orang yang bukan buat lo, salurin rasa sayang lo sama hal lain, lo pasti bisa, nangis aja semaleman di wc. tapi abis itu udah. gw tau susah dan ga enak. tapi kalo ga dimulai kapan mau sembuh” 

dengan redaksional yang amat sangat rasional dan menohok jantung saya. tapi semua itu bener. saya baca bbm dia waktu pulang mudik ke jakarta dari banyuwangi. dan saya putuskan saya harus menghilang dari hidup si cowo yang saya suka. semua kontak saya apus. twitter saya unfollow, nomer hp saya apus, BBM saya apus, grup kelas yg super ngawur dan ada dianya saya leave. sumpah berat bgt. air mata saya ga berhenti keluar. rasanya dunia saya runtuh.

saya deket juga sama cewenya si jendral. kita panggil aja melati ya.. soalnya menurut saya melati ini mirip bunga nasional. baiiiik bgt. tipe ibu negara yang sabar dan keibuan. saya suka curhat sama dia. soalnya dia ngasih semua jawaban yang saya bisa denger dengan baik. semua sarannya masuk akal menurut saya dan yang pasti dia empati sama masalah saya. satu lagi, dia satu2 nya temen cewe yang saya ceritain. entah ya. saya suka susah kalo cerita ke temen cewe.

melati juga nyaranin buat lupain aja kalo udah ga ada peluang. saya pikir juga buat apa susah2 kalo toh ga ada peluang buat saya..

tapi dia jadi bingung. dia mikir saya marah dan dia bingung dia salah apa sampe saya ga mau approve BBM dia. saya bingung harus apa.. dan melati nyaranin kalo udah ga kuat juga nahan ya bilang aja. weits.. ngomong?? ngaku gituh?? saya paling anti ngomong langsung tentang perasaan ke orang yang saya sayang. sama orang tua aja saya bilang sayangnya implisit. saya ga suka situasi romantis yang bikin merinding apa lagi kata-kata gombal.

sehari sebelum saya balik ke baubau harusnya saya ketemu dia. tukeran oleh2, halal bihalal dan saya berniat ngasih kado ke dia karena baru ultah. tapi karena saya udah ga sanggup lg nahan air mata kalo ketemu jadi saya titipin sodaranya. malemnya saya ditelpon. begonya saya angkat. dia nanya

kenapa sms nya ga dibales? saya jawab “seharian ga megang hape” (jawaban asli dalam hati :karena gw sayang sama lo. tp gw mau lupa. gw baca kok. tp ga mau bales)

BBM saya hang ya? saya jawab “engga kok” ko tiba2 saya ga ada di kontak dia? (soalnya gw apus. gw ga mau stalker lo lagi. baca update lo bikin gw miris).

makasih ya kado sama oleh2nya. saya jawab “iya sama2”.

“kok lo jadi diem bgt sih jeng? ga seru ah”. saya “ga papa kok” (jawaban asli dalem hati. OH MY GOD yaaaaa… gw spechless.. kenapa lo harus nelpon dan harus gw angkat.. baka neee *bahasa jepangnya bego)

akhrinya ditutup setelah serangkaian jawaban pendek saya. dia sms. katanya saya aneh dan kalo ada apa2 cerita aja ke dia. (HEY GW CINTA SAMA LO.. LO MAU GW CERITA APA? NGAKU SAMA LO? NGAREP YANG ENGGAK2?? MAKASIH BANYAK)

yang pasti saya udah ga tahan..

suatu hari. tepatnya dua hari yang lalu hari saya di kantor capeknya luar biasa. buka puasa aja jam 8 malem. ga sempet ngapa2in. sibuk nyiapin ini itu soalnya bos besar di kantor mau dateng dan penyelia lg cuti..

pulang2 saya ngerasa capek bgt dan dia ngirim email “gw salah apa sih jeng sampe lo ga mau approve BBM gw” duuuuuuuh saya rasanya leleh..

dan akhirnya saya ngaku lewat email.. lalu saya ketiduran.. hahahahaha sangking capeknya saya tidur masih pake softlense, baju kerja dan makeup msh nempel (eh gw bukan jorok ya.. please hari itu gw capek bgt). ga lama dia bales email saya. bilang makasih bla-bla-bla dan serangkaian jawaban formalitas lainnya. kayanya bangku kuliah dan pelatihan 9 bulan bikin orang jago jawab pertanyaan dan bikin statement formalitas. saya memutuskan tidur lagi (sekarang udah ganti baju)

sekitar jam 11an saya bangun gara-gara telpon yang ga ada nomernya. reflek saya jawab “halo ini siapa ya?”. dijawab “masyaAllah udah lupa sama temennya” deg.. suara itu lagi. suara di telpon yang paling saya suka. suara paling tenang di telepon yang pernah saya denger. (gw suka banget suara dia di telpon. entah kenapa mau seheboh apa hari gw. seancur apa mood gw. sehectic apa gw setiap denger suaranya di telpon gw langsung diem di tempat. kaya kesiram air es. beku.). saya jawab “kan semua kontak lo udah gw apus. hehe *ketawa miris dan garing”

inti pembicaraan itu adalah dia ga mau gw berubah. dia ga mau gw ilang dari hidup dia karena gw ga bakal bisa ilang. dia ga mau gw jadi beda. dia mau gw jadi temen baiknya lagi. kaya di catetan si boy lagi. jadi sova yang nyaman.

dia ga sadar betapa sakitnya saya denger kaya gitu. kepala saya pusing karena dipaksa bangun di tengah2 tidur yang ga bener. capek luar biasa karena hari saya yang ga terlalu menyenangkan. susah payah saya jawab pertanyaan dia yang bisa saya jawab. tapi intinya..

saya mau semedi disini. saya mau lupa. saya ga mau stuck. saya mau sembuh.

tapi menurut dia cara saya salah. dia ga mau saya ngelupain temenan kami.

menurut saya egois bgt.

besoknya hari saya kaya zombie. karena ketiduran ditengah2 nangis jadi mata saya bengkak bgt. orang kantor pada nanyain. saya cuma senyum2.. saya cuma cerita sama melati.. rasanya saya mau gila seharian. tapi thanx to bos besar dari wilayah yang super bright dan ngasih ilmu2 baru seharian saya jadi lupa. dan saya inget2 dalam hati..

often when we loose all hope and thing this is the end. Allah smiles from above and says “relax sweetheart it’s just a bend and not the end”

so im gonna move and forget him for sure. if someday we met lets pretend like we dont know each other. if i can healed my self then lets introduce each other again like stranger and open new chapter. for now.. let me take care of my heart..

then i was singing the vice versa song of the man who cant be moved by the script.

im not going back to the corner where i first saw you

im not gonna camp in my sleeping back

im gonna move..

he said my path is wrong. i need to recover my self by reading Albaqarah 216.

besoknya BBM dia gw approve dengan begonya. he texted me “thanx” and i answered “as you wish”

lalu saya bbm melati cerita. kata melati mending konsisten. jangan main-main lagi kalo saya emang ga ada kesempatan to make him mine. melati bilang dia egois bgt dengan force saya kaya gitu. dia mau saya ada di kontak dia dan ngehubungin saya kalo dia butuh aja. dan hasilnya sama saya? sakit hati berkepanjangan..

lalu saya putuskan untuk delete bbm nya lagi. oke saya plin plan. ga konsisten. tapi yang pasti. saya susah buat lupa kamu. 

saya baca buku nya fitri tropika judulnya kening. saya suka line “kamu : semangatku” . he used to be my spirit. but for now i need to find my own spirit.

goodbye..

so kenapa saya bilang dua hari yang lalu adalah hari paling kelabu dalam hidup saya. bahkan ngalahin kelabunya hari waktu saya tau ga lulus makroekonomi yang mana adalah mata kuliah kesayangan saya. percaya ato engga. langit ujan tiba2 waktu dia selesai nelpon saya malem2 habis pengakuan saya.

sekejap badai datang

mengoyak kedamaian

segala musnah

lalu.. gerimis langitpun menangiiiiiis..

-klaproject: gerimis- *on of my favorite song.

besok paginya saya puter lagu gravity nya coldplay dari pagi sampe tengah hari

honey,
it’s been a long time coming,
and i can’t stop now
such a long time running,
and i can’t stop now
do you hear my heart beating?
can you hear that sound?
’cause i can’t help thinking
that i don’t look down

and then i looked up at the sun
and i could see
oh, the way that gravity turns for you and me
and then i looked up at the sky
and saw the sun
and the way that gravity turns on everyone
on everyone

baby,
it’s been a long time waiting,
such a long, long time
and i can’t stop smiling,
oh i can’t stop now
do you hear my heart beating?
do you hear that sound?
’cause i can’t stop crying
and i won’t look down

tersiksa menahan nangis seharian. saya adalah orang yang paling susah buat nahan nangis. tapi entah kenapa hari itu katup keran air mata saya kooperatif banget.

then again.. it’s just a bend sweetheart.. i’m too beautiful to crying like baby for somebody who’s even not love me rite??

please cure me universe.. i need to forget.. i need to get over him..

4 thoughts on “relax dear, it’s just a bend.

  1. bayugomhttps://calonbankirgila.wordpress.com/2011/09/08/relax-dear-its-just-a-bend/#comment-form-guestes says:

    time heals (almost) everything dear,, trust me,, been there done that,, you can do it ! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s