to love is to risk not being loved in return

i feel like hugged by 9 persons. taken from 4.bp.blogspot.com

hey hello again…

setelah serangkaian tragedi hati yang tragis sampailah saya di penghujung minggu yang berat. berat euy lahir batin. akhirnya sabtu juga. bisa start over again. paling engga saya bisa recharge semangat lagi.

berat kerjaan. target yang masih numpuk. bingung mau ngapain sebagai anak baru. banyak ide2 di kepala tapi didengerin aja enggak.

berat emosional. setelah serangkaian kejadian penuh emosi.

Allah itu Maha adil ya. setelah malam ketiga emosi saya upside down, jumatnya saya diajak keliling pulau buton. ga sepenuhnya keliling sih. at least saya diajak ke daerah yang saya belom pernah kunjungin. seharian saya bergembira ria sekali. sungguh deh mengunjungi tempat2 baru selalu bikin saya cheer up. excited. sekejap lupa kejadian semalemnya. nanti saya ceritain oleh2 keliling Pulau Buton di post yang lain.

sebenernya posting ini masih nyambung sama posting sebelumnya. singkat cerita ternyata temen2 saya tempat saya “bermain orkestra” bersama baca blog saya. mereka ngasih berbagai advice.

jadi kami punya satu grup di whatsapp buat keep in touch. sharing2. ngeledek2 dan merencanakan berbagai rencana jalan2 sweet escape bareng tapi entah kapan bisa terlaksana due to busy schedule of its member. di grup ini dari semalem saya dikasih banyak banget advice. bagus bagus nasehatnya.

dari teman yang udah jadi ibu muda

“sudahlah mbak ajeng. mungkin jodohmu ada di sana. tapi move on bukan berarti menghapus semuanya lo. time will heal every wound baby. someday lo akan ketawa sendiri inget ini semua. jatuh cinta emang berjuta rasanya yah. someone.somewhere is made for you honey

dari si teman yang suka banget sama siwon nya suju

“gw berasa mau nangis bacanya jeng. gw ga tau ya jeng but time flies then sure you can forget that feeling. gw ga tau juga ya jeng but sometimes itu emosi sesaat lo. kehilangan temen deket itu ga enak. aaaahhh siwongat baby. coba cari kesibukan. itu salah satu yang gw lakukan”

dari si teman pecinta ducati

“kalo gw boleh ngomong jeng. pelajaran nomer 1. jangan buang2 tenaga dengan naksir orang yang udah punya pacar. hehe piss. lain hal nya dengan orang yang udah punya pacar naksir orang yang masih single. itu sah-sah aja. patut dicoba sometimes”

dari si teman yang baru jadi bapak

“jeng ajeng mencari arjuna. hmm setelah baca blog lo jeng mendingan lo berdamai dengan perasaan lo jeng alih2 berlari ato melawannya. rasa itukan irasional jadi kalo responnya rasional ya hasilnya ga match. jadi saran2 untuk melupakan rasa atau menghapus ato melawannya jadi ga masuk. karena orang yang lagi jatuh cinta akan mencari 1001 alasan buat membenarkan dan meneguhkan rasa itu. rasa itu masalah hati. jadi yang masalah itu hati kita. ya karena yang punya hati adalah Sang Pemilik Hati. lo dekatkan lagi sama Sang Pemilik Hati. trust 100% padaNya buat menyelesaikan masalah

dari temen yang nemenin saya ke canada

“deal with it. sorry to say this but you have to realize bahwa cinta lo bertepuk sebelah tangan.”

dari temen yang berangkat kerja naik KRL bareng saya selama di jakarta

“mungkin jeng kalo lo sayang sama orang itu lo harus merelakan dia bahadia sama yang dia sayang. kalo gw si gitu. cara ngelupainnya mungkin coba menyayangi orang lain. relakan pada Allah Taala insyaAllah dapet yang lebih baik. siapa tau berjodoh di surga. aamiin. harus dipaksakan bisa. kita ga boleh egois. kalo kita sayang harusnya kita bahagia kalo orang yang kita sayang bahagia juga.

dari temen sang pecinta intermilan sejati 

menurut gw ini masalah hati jadi lo juga harus bisa bener2 memantapkan hati lo untuk merelakan doi. hati lo udah yakin mau ngelupain belom? kalo belom ya ribet harus dipaksakan.”

dari temen yang saya kirimin ketupat waktu lebaran haji.

“gw totally ngerti perasaan lo. apalagi lo seorang wanita yang ingin dimengerti *backsound adaband. saran gw lo ikutin perasaan lo aja. masih sayang yaudah biarin. pengen curhat di blog yaudah tuangin. pengen nelpon gara2 kangen yaudah telpon. gw yakin sampe satu titik lo pasti ngerasa oke ini udah cukup. tapi intinya lakukan apa yang lo mau selama masih dalam koridor menghormati cewenya tapi ga menyakiti lo juga. kita manusia berhak berikhtiar dengan hati kita. pasrahkan semuanya kepada Allah SWT.”

dari si teman yang pintar dan sholehah.

“gw jadi ikutan sedih baca blog lo. tapi kadang menurut gw kalo lo menuntut diri lo untuk melupakan seseorang bukannya itu sama dengan menuntut lo mengingat seseorang yang belum pernah lo kenal. karena apa2 yang kita lakuin karena terpaksa hasilnya ga akan maksimal. jadi bukannya melupakan tapi mengikhlaskan. minimal kesadaran untuk mengikhlaskan. menurut gw yang terpenting sekarang lo take cara of your heart (lo udah bener kok) jangan sampe lo jadi kecapean sendiri karena dia. ke depannya kita ga pernah tau jeng. baru juga dia punya pacar belom kawin. i mean rencana Allah ke depannya untuk kita di luar dugaan kita. jadi jangan berhenti berharap kepada Allah karena takdir dan doa kita sedang bertarung diatas sana. jatuh cinta sih biasa apalagi anak muda. cuma jangan sampe jatuh cinta terlalu dalam. apalagi kalo ga yakin orangnya mau mengangkat kita bangkit.”

dear friends.. thank you so much.. now i’m ready to move on..

“to love is to risk not being loved in return. to hope is to risk pain. to try is to risk failure, but risk must be taken because the greatest hazard in life is to risk nothing”

time will heal my wound.. ya Allah..please make me stronger.and i will try to be stronger. aamiin.

One thought on “to love is to risk not being loved in return

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s