best couches

meet my couches 🙂

A good friend helps you up when you fall. A best friend pees their pants laughing, trips you again, and calls you an a**hole.

ini quote pas banget buat menggambarkan 5 orang temen baik saya di kantor. kelimanya adalah laki-laki. entahnya kenapa dari jaman SMA saya lebih suka cerita sama temen lakilaki dan lebih nyaman “make some crimes” bareng mereka. mungkin karena saya agak rebel kali ya. atau mungkin karena saya ga punya saudara laki-laki. atau bisa jadi karena preferensi jalan-jalan saya yang agak ga cocok buat temen-temen cewe saya kebanyakan kecuali corina. itu juga karena corina ga kaya cewe kalo menurut saya (hehehe piss ah cor).

oke then the story goes.. pertama kali saya kenalan sama temen-temen saya ini waktu wawancara masuk kerja. karena dari kampus yang sama jadi saya mulai sharing info dan menjalin kontak yang lebih sering. nama temen baik saya itu adalah ipan dan bayu. mereka berdua anak fakultas teknik. ipan ini awalnya saya kira orang sunda. tapi ternyata orang betawi dan engkongnya yang ngasi nama. tadinya mau ivan. hahahaha. kalo bayu ini perawakannya kaya siapa ya.. tinggi gede stereg. dia berkali-kali ngaku aryo bayu gara2 jambangnya sama. please bay!! ga mirip

yang tiga lagi kenalan waktu masuk kantor dan mulai sekelas bareng. mereka adalah firza, kapten sama wicak. ga tau ya kenapa tapi mereka berlima ini yang paling sering membantu saya dan menghabiskan waktu bersama selama di pelatihan.

selain mereka berlima juga ada beberapa temen cowo saya yang super baik. ada kokoh yang nolongin saya beli BB lagi gara2 BB lama dijambret. ada arfan sama oji yang dateng ke bandara ngelepas saya pergi ke baubau buat penempatan. ada abie yang jadi partner on the job training saya selama dua minggu di kantor pusat. dan tak lupa si ketua kelas super palsu namanya eko.

babang bayu, jaja, ipan..

the story goes.

dua minggu pertama saya masuk kelas cuma deket sama ipan dan bayu. itu juga karena kesamaan asal kampus. saya inget banget awal saya nyapa firza (later i call him jaja). firza ini asli semarang anak IPB di jakarta tinggal di rumah omnya di daerah Lebak bulus. which is ga begitu jauh dari rumah saya.

setiap pagi saya harus bangun jam 4 pagi dan berangkat dari rumah jam 5.15 buat ngejar kereta jam 5.45 atau bis jam 5.40. kalo ketinggalan dua itu yuk mari dadah deh. dijamin terlambat. nah jaja ini ternyata senasib sepenanggungan sama saya. sebagai warga planet satelit (baca daerah bodetabek) yang harus ngejar pesawat ulang alik ke bumi (baca jakarta). jadi setiap pagi saya sama jaja adalah orang pertama yang nyampe di kelas. sekitar jam 6.45 saya biasanya udah nyampe di kelas. duduk manis sambil kelaperan karena belom sempet sarapan di rumah. nah sekitar jam 7an jaja nyampe sambil bawa nasi uduk langganan dia yang jualan di belakang kantor (lama-lama gw jadi ketularan jaja beli sarapan di belakang. enak bo..)

meet babang bayu dan jaja

jaja ini salah satu temen yang saya hormatin bgt. tipe family man. semua kebutuhan dia akan dipenuhin belakangan setelah urusan rumahnya kelar. jempol bgt deh. jaja juga kocak bgt. kerjaannya dagelanan mulu sama wicak dan bayu. jaja ini orangnya pinter banget. IPK nya 3.8 loh. lulusan dari agribisnis IPB. mantap. empat jempol gw buat jaja. pas saya training di semarang 3 bulan saya bareng sama jaja ini. keluarga jaja yang bantu kami semua. kalo ga ada keluarga jaja ga tau deh jadi apa kami selama belom dapet kosan di semarang. prinsip jaja pokoknya family comes first bgt. jaja sekarang di bukit tinggi. jauh banget ya. mudah2an suatu saat nanti kami bsia ngumpul lagi. aamiin.

 

kalo babang bayu sih saya udah kenal dari jaman ujian penerimaan di kampus. program penerimaan saya ini sebenernya udah dari lama banget bukanya. saya daftar dari semester 7 kalo ga salah dan diawal semester 8 saya mulai tes. waktu tes hari kedua saya duduk sebelah ipan dan ngetawain balonnya ipan karena namanya sunda banget. hahaha (ampun pan..). saya satu kelompok sama bayu waktu tes hari ketiga yaitu bagian focus group discussion. dari 10 orang satu grup yang lolos ke tahap berikutnya cuma saya, bayu dan satu temen lagi dari FE tapi sayang ga lolos medcheck.

saya mulai deket babang sama ipan habis medcheck. mulai berkonsolidasi bareng mau ngambil masuk kantor kapan. awalnya kami harus masuk sebelum lebaran. tapi males banget ga sih. baru juga lulus udah disuruh masuk kerja. hahahaha jadi kami bertiga janjian masuknya tengah2 oktober aja. :p

babang bayu ini kocak banget orangnya. suka galau ga jelas. trus suka banget menyandingkan dirinya sama rifat sungkar (hello.. please..). waktu abis kami sekelas nonton cacatan si boy bareng di GI suddenly babang minta disandingkan sama ario bayu (baaaay.. sebagai sahabat lo gw kasih tau ya LO GA MIRIP.. ) hahaha. tapi babang suka dikira titisan ridho rhoma sama instruktur. jambang dan melimpahnya rambut babang di sekitar jenggot bikin mirip ridho rhoma. bahahaha. kalo udah karaoke gilanya kumat (kayanya semua temen gw berubah jadi sarap kalo udah karaokean). babang bayu ini ahli bikin saya cheer up lagi dan paling bisa nebak kalo mood saya lagi berantakan. babang sekarang di padang. ayo kita bikin janji bay. ketemu di jakarta 2 taun lagi dan penempatan jakarta. aamiin.

ipan. saya dan kapten

lain lagi sama ipan. ipan ini cerdas luar biasa. pinter banget belajar hal baru. effort nya patut diacungi jempol. tipe cowo neat. golongan darah A yang rapih luar biasa. mobilnya aja rapihan mobil ipan dibanding mobil saya meskipun sama-sama bergolongan darah A. ipan ini care banget sama sahabat2nya. ipan bisa diandalkan banget orangnya. waktu saya tugas di semarang, ipan tugas di cirebon. waktu ada libur di tengah minggu saya sama salah satu temen saya main ke cirebon. ipan yang meng-escort kami. hehehe.. ipan sekarang dpt tugas di bekasi.. hiks. tenang pan gw bakal nyusul ke jakarta 2 taun lagi. aamiin.

beda lagi sama kapten. nama aslinya dipanggil ian. tapi bodi, perawakan, dan cara berpikir dia udah kaya pemimpin pasukan tempur militer. hahaha. awalnya saya takut setengah mati sama si kapten ini. susah banget diajak ngobrol. judes banget awal-awal. strict. susah deh diajak seneng2 (yak since hobby gw jalan-jalan dan bergembira ria. he dont fit me at all). tapi lambat laun kami jadi sering tuker pikiran tentang berbagai macam hal. awalnya sih ngobrol panjang lebar gara-gara basket. saya suka banget sama dallas maverick dan lumayan rajin nonton ABL. nah kebetulan si kapten ini juga mantan atlet basket. nyambung deh. kapten ini salah satu temen dengan tingkat rasionalitas maha dewa. super high quality analyst deh (kadang gw ngerasa banyak ladang di luar sana yang jauh lebih menghargai kerja lo ten.. you deserve something bigger than this). kapten ini tipe temen yang ga memandang bulu kalo nolongin. berkali-kali saya ditolong sama kapten. mulai dari penginapan selama main-main di jogja sampe hal kecil (balancing cash flow gw.. bahahaha). selama tugas di semarang, saya bareng kapten juga. saya juga satu kosan sama kapten (bareng evy juga). cuma kapten yang mengerti hobi jalan2 saya yang ajaib (hiks.. im gonna miss our journey again ten..).

kapten punya pacar (oke let’s say fiancee/calon istri) yang super baik hati dan tidak sombong bernama nia. nia ini sungguh tulus hatinya. sampe sekarang saya sering curhat-curhat sama nia 😀 (nia makasih banyak ya nasehat2 selama kebodohan emosi.. hehe).

then my last best couches named wicak. wicak ini kaya parto nya OVJ. kocak nya bukan main. wicak jago banget tenis. kalo udah maen tenis kaya bukan wicak yang biasa di kelas. hahahaha. wicak ini sohib sehidup semati babang bayu. wicak juga temen baiknya kapten soalnya mereka dari kampus yang sama. sumpah temenan sama wicak kayanya hari-hari saya ga pernah sedih, ketawaaa terus (pernah ding sedih. gara-gara wicak ngamuk sama gw. itu gara-gara gw bercanda ngedelete dia dari grup kelas. 3 hari aja dong dia ga ngomong dan ngejutekin gw. emosi). mendekati akhir masa pelatihan di kelas saya sering sekelompok sama wicak dan jaja. isinya full ketawa. hahaha. tapi saya paling ngga kenal pribadi wicak. dia kaya punya dua muka. two face. di kelas bisa jadi konyol bukan main. kalo ga di kelas bisa beda banget. dinginnya bukan main. heartless. wicak ini pinter orangnya. mantan asdos di kampusnya dan mantan ketua himpunan (kapten juga mantan wakil ketua himpunan). bikin merinding ga sih temen-temen saya. hahaha

meet wicak

selain mereka ada lagi dita sama ega. dita dan ega ini temen perempuan saya satu batch yang bisa diajak gila. dita rumahnya deket rumah saya. jadi setiap hari hampir pulang bareng.

dita dan ega..

tau ga kerjaan kami kalo lagi jam sholat? maen batal-batalan wudhu. sumpah kaya anak SD abis. di musholla gaya-gayaan kaya smash lah, kaya lagi doain mayat lah. macem2. dan kerjaan kami kalo abis pulang pelatihan adalah foto di wastafel deket musholla. kaya gini nih..

kami punya banyak banget versi foto2 ga penting di wastafel kaya gini..

ah kangen banget deh ketawa2 lagi sama kalian.. my day was lighter with you guys..

i will be the best couch for you. dont be afraid to bumping into me.. 🙂

warm couch just like you guys

4 thoughts on “best couches

  1. -frz_themist-of Bukittinggi says:

    How lucky I am to have known someone who was so hard to say goodbye to…
    ipan, bayu, ajeng, kapten, dita, ega n ofcourse all of BNI batch 32

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s