some journeys take us far from home

some journeys take us far from home and some adventures lead us to destiny.

they are my everything..

papah. seorang insinyur lulusan bandung.

papah selalu ngasih contoh ke anak2nya buat ga berhenti belajar. for every single step of our life we need to keep learning. sampe sekarang papah masih belajar. papah akhirnya mau ngambil S2. dulu setiap kali saya belajar ekonomi papah pasti excited banget nanya2 tentang pelajaran saya. kalo lagi ada kejadian yang berhubungan sama ekonomi papah pasti minta dijelasin dari sudut pandang saya secara keilmuan.

anak papah emang perempuan semua. tapi papah ga pernah manjain anak2nya. buat papah anak perempuan atau laki-laki sama aja. tetep harus mandiri. papah punya mimpi yang tinggi. idealisme papah dari jaman sekolah dulu sampe sekarang masih berkobar. dan itu nurun ke semua anak perempuannya.

kalo saya punya cita2 yang tinggi dan pengen banget ke tempat aneh2, papah orang yang pertama ngerti kenapa. kata papah dari dulu papah udah ngira saya bakal kuliah atau kerja di tempat yang jauh2. kayanya saya mirip bola bekel ya yang bouncing terus. hehehe

mamah. seorang ahli kesehatan masyarakat.

mamah seorang yang cinta kebersihan dan kerapihan. mamah yang bikin rumah kami selalu rapih dan wangi. ada bau makanan sedikit mamah pasti langsung eneg. ada kotoran sedikit mamah pasti gatel2. hehehe (emak ini ga bisa banget diajak backpacker. apalagi kalo tau anak cewenya *saya maksudnya pernah nginep di losmen murah di malang demi ngehemat jalan2)

mamah ini sayang banget sama anak2 perempuannya. tapi mamah punya cara sendiri buat ngedidik kami. buat mamah anak2 perempuannya ga ada yang boleh manja. semua harus usaha sendiri. pesen mamah semua anak2 perempuannya harus tetep kerja apapun kondisi suaminya. kata mamah perempuan yang kerja sama engga itu akan punya beda sudut pandang dalam ngedidik anak. perempuan yang kerja akan lebih mandiri. if there’s somethin happen maka ga akan kaget.

mamah papah saya orang yang modern tapi ga pernah lupa akar budayanya yaitu jawa tulen. meskipun demokratis akan jalan hidup anak2nya tapi kami harus inget kearifan lokal jawa yang tetep harus dijunjung tinggi. kaya pake baju yang sopan, bicara yang sopan sama yang lebih tua dan lainlain.

mamah papah saya ga pernah nanya nilai IPK saya. pernah sih nanya tapi cuma sebatas pengen tau aja. menurut mereka nilai pelajaran sekolah itu tanggung jawab anak2nya. terserah mau dibuat gimana. itu urusan anak2nya. asal nanti mereka bisa mempertanggungjawabkan di akhir masa sekolahnya.

ayu sasmita rany. adik pertama saya. kuliah di unpad ambil kedokteran.

adik saya yang satu ini bisa dibilang yang paling beda. mulai dari golongan darah, watak, kesukaan, dan jalan pikiran. ayu ini yang paling cemerlang nilai sekolahnya. dari SD sampe SMP ade saya ini selalu juara satu seantero angkatannya. namanya di engrave di dinding smp saya. haha edan ya. dia juga pernah ikut olimpiade matematika waktu smp. stress.. tapi dia leo sejati. kadang keras kepala dan ga nyambung sama saya kalo lagi ngotot. kalo ayu udah pulang terus ketemu si anak nomer 3, udah deh ketawa ga selesai2.

ayu ini juga yang paling jago main musik. semua alat musik dia bisa deh kayanya. musikalisasinya yang paling ter-develop paling maju diantara kami berempat. gitar?oke. piano?oke. biola?mahir…

azazi titian nurani. adik kedua. kuliah di unpad ambil psikologi.

adik saya yang nomer 3 ini bisa dibilang paling dewasa. sasa (dulu saya susah manggil azazi. saya panggil aja sasa) anak yang paling ngerti jalan pikiran mamah papah sama sodara2nya. sasa yang paling bisa diandalkan kalo mamah lagi tugas keluar kota. sasa juga tempat curhat yang baik buat semua masalah saya (oke saya lebih kaya anak2 kalo dibanding sasa).

sasa ini organisasi dan interpersonal skill nya bagus banget. dulu saya takut sama sasa soalnya waktu kecil dia kaya bisa ngendaliin pikiran orang2. temen2nya kaya kepengaruh gituh. hiii. hahahaha piss sa..

sasa suka banget k-pop. khatam lah sama semua band korea. saya sih suka dramanya. sasa suka banget penyanyi2nya.

tapi sasa ini yang paling susah buat disuruh milih pilihan kuliahnya. saya suruh bayangin mau jadi apa, ga bisa-bisa. disuruh milih apa yang paling dia suka, dia bilang dia ga tau. hadeeeh. untung sekarang udah bisa milih mau kuliah apa.

dinda hindira hastita. adik ketiga. sekolah di SMP alazhar.

dede (kayanya panggilan semua anak terakhir itu dede ya..) tipikal anak terakhir. kadang dia susah dibilangin dan emak suka ga tega buat force dia lebih. dede sebenernya pinter. cuma sayang belom mau aja bersusah payah buat sekolahnya. jadi hasilnya so so.. cuma saya yakin nanti pasti sadar. aamiin.

dede ini pengen jadi dokter hewan dan sayang sama hewan2. sayang dede kurang disiplin dan kurang tanggung jawab (maaf ya de.. ini dari sudut pandang aku sih).

kasian sih. waktu dede mau masuk sma semua kakak2nya udah keluar rumah semua. saya udah kerja, ayu kuliah di bandung, sasa juga di bandung. saya tau pasti sepi dan bosen ga ada sodara2nya. tapi saya yakin itu salah satu buat ngelatih dede biar lebih mandiri.

i love you.. sorry for being the worst family member ever..

someone says homesick cause i no longer know where home is. but i know where my home is..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s