Tana Toraja dan segala ceritanya.

ini latepost banget sih. maaf ya. tapi gapapalah ya. dari pada engga sama sekali. cerita ke toraja ini akan saya bagi dua. soalnya panjang banget kalo dijadiin satu.


 

“Ujung Pandang, terkenal dengan beberapa tempat menarik. Saya pernah tiga tahun tinggal di Ujung Pandang, kalian harus ke Toraja, Pantai Losari, bla bla bla……”

itu kalimat yang selalu diceritain guru Geografi saya waktu SMP. he’s deeply in love sama yang namanya Ujung Pandang (sekarang Makassar) dan Tana Torajanya. Beliau cerita tentang pengalamannya ini hampir setiap hari di jam ngajar beliau. kebayang? hampir tiga tahun saya dinsepsi tentang Tana Toraja. oke well waktu itu saya belom seberapa ngerti sebagus apa sih. kenapa sih dia segitunya banget sama Ujung Pandang dan Tana Toraja. Saya cuma inget-inget istilah yang dia ceritain. Mulai dari Tedong Bonga, Rambu Solo, Enrekang, dan lain-lain. Waktu itu semua masih terasa asing.

Tanpa sengaja, waktu kuliah saya ikut ngurus project road show kampusnya Natgeo Indonesia sama Sony Alpha. Hunting foto di Karts Maros dan Toraja. Dalem hati, suatu hari harus ke sana.

flyer yang masih saya simpen sampe sekarang.

flyer yang masih saya simpen sampe sekarang.

empat tahun kemudian.

Pertengahan Desember 2013, Makassar.

“Guys, liburan natal ke Toraja yuk, sekalian liat Festival Lovely December, siapa tau dapet Rambu Solo” celetuk ringan waktu kumpul-kumpul anak Gosong Junkies. Waktu itu sih banyak banget gelombangnya. Banyak yang pengen ikut juga. Tapi tanggal masih kebagi dua. Antara berangkat tanggal 24 Desember malem atau 27 Desember malem.

Saya milih yang tanggal 24 Desember. Soalnya yang tanggal 27 itu bentrok sama tugas ke luar kota. Ga mungkin saya ikut yang itu.

23 Desember. Di tengah perjalanan darat Makassar – Sengkang.

Tiba-tiba semua orang milih untuk pergi tanggal 27 Desember. Ohooks. Mendadak mules. Saya ga punya temen trip nih buat ke toraja. Bisa aja sih kalo nekat. Tapi kondisi lagi meriang. Kecapean ngejar target akhir taun. Kok ya gimanaa banget kalo ga ada temen.

Akhirnya, temen saya yang baik hati bernama dedika bersedia nemenin dan ternyata junior saya di kampus yang tugas di Makassar, si Alam juga lagi punya agenda solo traveling ke Togean, Sulawesi Tengah. Dia berencana mampir Toraja dulu. Yeaaay!!! Akhirnya saya berangkat dengan dua temen saya dan driver kantor paling bisa diandalkan.

24 Desember.

Setelah semua persiapan. Beresin kosan, packing, beli tenda dulu buat si Alam, akhirnya kami berangkat ke Toraja!! Yeaaaay!! Jam 11 malem kami berangkat dari Makassar dan sampe Toraja sekitar jam 6.30 pagi.

Sepanjang jalan, fascinating banget pemandangannya. Baguuus. Sekarang saya mulai paham, kenapa guru saya jatuh hati sama Sulawesi Selatan dan Toraja.

Patung Lakipadada menyambut di tengah kota Makale.

Patung Lakipadada menyambut di tengah kota Makale.

IMG_4027

satu yang pasti. Toraja punya landscape yang ga ada duanya. Perpaduan budaya, alam, dan kearifan lokal yang kental. punya cerita sendiri buat saya yang baru pertama kali ke Toraja. Selama di Toraja, kami numpang tidur di rumah salah satu kenalan yang asli Toraja namanya Bang Ian. Bang Ian sangat berjasa buat kelangsungan jalan-jalan edisi kali ini. kalo ga ada bang ian, kami cuma butiran debu. hahahaha.

ayam burak made in ibunya Bang Ian. Khas Toraja.

ayam burak made in ibunya Bang Ian. Khas Toraja.

begitu sampe rumah Bang Ian, langsung disuguhin ayam burak sama ibunya yang super baik hati. ayam burak ini ayam dimasak sama pepaya muda, ga tau tapi  ijo nya itu dari apa. hahahaha. yang pasti enak. gurih. mantep! abis makan baru deh kami mulai jelajah Toraja.

Day 1.

Hari ini kami menjelajahi daerah Suaya dan Toraja Utara. Nemu Tongkonan (Rumah khas Toraja) tua dan kuburan batu.

first stop >> PEMANDIAN AIR PANAS MAMASA

hhmm… ga terlalu besar sih. masuknya lumayan mahal. masih bagusan waktu saya di Ambon. hahaha. tapi ya buat sekedar tau aja sih gapapa.

pemandian air panas Mamasa

pemandian air panas Mamasa

SUAYA

di mana ada tebing batu, di situ ada kuburan..

di mana ada tebing batu, di situ ada kuburan..

IMG_4044 (768x1024)

 

kuburan batu

kuburan batu

kuburan batu yang di Suaya ini bisa dinaikin tebingnya, tapi TERJAL BANGET! dan saya pun nyungsruk, jam tangan lepas, untung langsung sadar. kalo engga udah entah ke mana deh ini jam.IMG_4148 (1024x1024)KAMBIRA

setelah jelajah Suaya, kami mampir di Kambira. Kambira ini cukup unik dan bikin merinding. kenapa? ini termasuk desa tua dan ada kuburan bayi di pohon.

babies grave at Kambira

babies grave at Kambira

Kuburan Bayi Kambira dan sesajen di sekitarnya.

Kuburan Bayi Kambira dan sesajen di sekitarnya.

yang mana sih kuburannya? ituh yang di dalem pohon >.< jadi jaman dulu, waktu masih menganut aliran dinamisme dan animisme, masyarakat setempat ngubur bayi yang belum tumbuh giginya di satu pohon besar. mereka akan buat satu lubang persegi dan mayat bayi dimasukkan ke dalamnya trus ditutup ijuk. kata bapak yang nemenin, kalo malem banyak suara bayi nangis.

di Kambira ini kami boleh naik ke Tongkonan punya si bapak guide. ternyata tinggi banget hahaha. tongkonan ini dibuat pake cinta deh. semua dindingnya pake motif. dan pastinya itu diukir tangan di kayu. ga mungkin pake cetakan.

Peserta trip dan tongkonan di Toraja!

Peserta trip dan tongkonan di Toraja!

Jalan masuk ke Kambira.

Souvenir khas Toraja. ini saya foto yang di depan Kambira. paling murah? hasil penelitian saya, belilah di Lemo.

Souvenir khas Toraja. ini saya foto yang di depan Kambira. paling murah? hasil penelitian saya, belilah di Lemo.

puas deh uplek-uplek daerah Toraja Utara. kami mengarah ke Batutumonga. di atasnya rantepao. perjalanan ke Rantepao ngelewatin pasar tempat jualan souvenir. mari mampir..

salah satu yang dijual di Pasar Rantepao. aksesoris khas. dan saya beli satu. hehehe.

salah satu yang dijual di Pasar Rantepao. aksesoris khas. dan saya beli satu. hehehe.

lalu kami naik ke..

BATUTUMONGA

Sepanjang jalan isinya sawah, batu kali besar dan kuburan di tengahnya.. tapi keren banget landscape nya!

kuburan di tengah batu.

kuburan di tengah batu.

kalo ga bisa nahan diri, setiap seratus meter pasti pengen berhenti dan foto. hahahaha.

kalo ga bisa nahan diri, setiap seratus meter pasti pengen berhenti dan foto. hahahaha.

ini view hampir di puncak. saya ga bisa berdiri di tempat dika berdiri, jadilah dika yang difoto di sana.

ini view hampir di puncak. saya ga bisa berdiri di tempat dika berdiri, jadilah dika yang difoto di sana.

ini di kafe di puncak Batutumonga. kamu bisa duduk di batu yang paling tinggi dan ngeliat ke kota Rantepao di bawah.

ini di kafe di puncak Batutumonga. kamu bisa duduk di batu yang paling tinggi dan ngeliat ke kota Rantepao di bawah.

menjelang maghrib. rantepao.

menjelang maghrib. rantepao.

awalnya hari ini mau ke boriparinding juga. sekumpulan batu gede buat ngiket tali ternak yang buat sesajen. tapi ga sempet.. belom rejeki. capek banget. kami pun pulang ke rumah bang ian.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s