Selayar, hari pertama

ini dia Selayar. secuil pulau di ujung Pulau Sulawesi.

ini dia Selayar. secuil pulau di ujung Pulau Sulawesi.

Ga kerasa, sudah tiga tahun lebih saya menginjakkan kaki di bumi Sulawesi. traveling nekat saya berawal dari tanjung bira yang menyusul manado dan kota-kota lainnya. selama di perantauan ini hampir semua spot menarik di sekitar saya berhasil saya tandai karena sudah berhasil ke sana. ingat tanjung bira yang saya ulas sampai beberapa kali di blog ini? bahkan saya sudah 7 kali ke sana. mulai dari solo traveling dan akhirnya ketemu travel mate di sana (dalam rangka kabur patah hati makanya nekat) yaitu sepasang pengantin muda yang penasaran liat tanjung bira karena postingan saya di blog (dan ternyata mereka kenal beberapa teman saya dan si masnya kerja di perusahaan dan field yang sama dengan mantan saya.. ga jadi semedi ini sih) sampai perjalanan singkat pulang pergi hanya untuk sekedar nyelem di Pulau Kambing. dari pertama kali ke Bira, saya penasaran banget pengen ke Selayar dan Taman Nasional Takabonerate. tapi perjalanan ke sana jauh dan harus memilih akan mengunjungi Bira atau pergi ke Selayar. Untuk perjalanan weekend atau long weekend saja tidak akan cukup.

selamat liburan 2014!!

selamat liburan 2014!!

sampai akhirnya…. ada satu long weekend bulan April kemarin dan pas banget saya belum punya rencana. tadinya mau semedi di ubud (kayanya sekuel semedi saya ga selesai-selesai ya. poor you.. ūüė¶ ) tapi gagal for some reasons (salah satunya karena itu libur nyepi, pasti Bali sepi banget dan malah ga boleh ke mana-mana. padahal pas banget ya buat ngorek-ngorek tanah di pojokan sambil nyanyi lagu Adele. hahaha).

Kebetulan beberapa hari sebelum long wiken, saya jalan sama beberapa anak rantau di bank sebelah ke Pulau Badi di Spermonde (di mana perjalanan ini epik banget. nanti saya ceritain di postingan terpisah). beberapa dari mereka ada yang baru menginjakkan kaki di Makassar jadi jiwa eksplorasinya masih kenceng banget dan ada yang berniat ke Selayar. nekat. saya ikut aja deh. tadinya mau berlima. tapi akhirnya sisa bertiga.

kenalin bankir pecinta alam. ini temen baru saya. tegar dan mas iwan.

kenalin bankir pecinta alam. ini temen baru saya. tegar dan mas iwan.

Tegar ini jadi trip manager saya kali ini karena dia udah pernah ke Selayar dan jaringan kantor dia sampe sana. kantor saya belom menjangkau Selayar. jadi nebeng deh jaringan bank sebelah. hehehe. ternyata.. tegar ini satu almamater sama saya cuma beda tahun. dia masuk setahun setelah saya dan beberapa temannya ternyata teman saya juga (sekarang makin percaya kalo universe ini menarik orang-orang yang punya satu ketertarikan). Tegar mau ke Selayar buat nemenin Mas Iwan yang satu divisi sama dia tapi dari kantor pusat dan lagi tugas ke Makassar dan tertarik mampir Selayar sebelum pulang. well.. okelah saya pikir. hajar. toh biasanya juga go show banget kalo mau jalan. ga pake persiapan aneh-aneh.

setelah briefing singkat lewat watsap (thank to technology yang benar-benar menghilangkan boundary yang namanya jarak. kebayang ga kalo jaman dulu? diskusi pake merpati.. nangis gw yang ada. merpatinya PHP-in terus ga sampe-sampe hahaha), diputuskan kami akan berangkat kamis malam jam 12. bersama dengan driver andalan yang setia nganterin saya yaitu Pak Didi (doi sekalian mau ke rumah mertuanya) cus lah kami ke Bira buat nyebrang ke Selayar.

ternyata jam 5 pagi udah sampe di Tanjung Bira. si Tegar sama Mas Iwan langsung meluncur ke pantai pasir putih. saya mah bosen banget, ngantuk parah, belom golden hour buat ambil foto dan masih dingin, jadinya males luar biasa buat turun ke pantai. saya udah punya lusinan foto pantai bira dalam berbagai macam posisi cuaca dan bulan. concern saya cuma satu. cari toilet. maklum sistem pencernaan saya selalu jempolan dan antara jam 6-7 itu puncak dari kegiatan mereka.

Tegar dikasih tau kalo kapal ferry berangkat jam 9 pagi. akhirnya kami di-drop di pelabuhan dan naik kapal Ferry. nanti dijemput lagi sama kenalannya tegar di pelabuhan Selayar. Selayar, aku datang!!!

selama di Makassar udah sering banget denger spoiler tentang Selayar dan terakhir dengen dari bang arief (kenalan di makassar, anak gosong juga, yang lebih addict lagi kalo jalan-jalan, guys, you should visit his facebook dan siap-siap nganga liat semua fotonya. beliau ini junkies banget jalan-jalannya hehehe namanya arief madekan ) abis dari Takabonerate. baru sampe pelabuhan aja udah keren banget pemandangannya.

mohon diingat. kita ini hidup di negara tropis. dimana cuaca bagus untuk ke pantai itu berkisar antara april-juni dan september-november. sisanya? badai! ini aja masih ada sisa-sisa badai

mohon diingat. kita ini hidup di negara tropis. dimana cuaca bagus untuk ke pantai itu berkisar antara april-juni dan september-november. sisanya? badai! ini aja masih ada sisa-sisa badai

liat noh warna lautnya

liat noh warna lautnya

naik kapal ferry selama dua jam, katanya kalo beruntung dan ambil ferry subuh dari selayar balik ke bira, bisa liat lumba-lumba. ini jalan-jalan hipster saya yang pertama di tahun 2014. soalnya cuaca juga baru bagus lagi. kulit masih kuning merona lah ya. belom rela kalo jadi gosong lagi. hahaha. jadi persiapan saya sekarang agak banyak. mulai dari sunblock yang lebih rajin dioles-oles, topi super lebar, sunglass baru (asik) dan satu lagi, sepatu jalan yang nutupin tempurung kaki. ini ya, kalo celana disingkap sampe betis, saya kaya pake kaos kaki. mulai dari mata kaki sampe jari coklat matang (ga mau dibilang item geseng) sedangkan mata kaki ke atas putih porselen. hahahaha

ini dia gear buat liburan kali ini

ini dia gear buat liburan kali ini

setelah terombang-ambing di tengah laut. dibuai ombak, angin semilir, dan suara deru mesin kapal selama dua jam, akhirnya sampe di Pelabuhan Selayar. Yeay!! ternyata temennya Tegar belum sampe. kami nunggu dulu selama sejam di pelabuhan. sebagai RM yang baik dan berjiwa persuasi tinggi (hahahaha) saya ngobrol sama ibu-ibu penjual makanan khas Selayar. ternyata setiap tahun di Selayar ada perlombaan bikin kue khas. kue rambut merah. sayang hp saya mati total dan ga bawa kamera cadangan jadi ga bisa moto bentukannya. kuenya dari tepung beras dan gula merah trus digoreng. mirip kaya kue dari kajang yang pernah saya posting di blog ini juga.

semua penumpang udah pada pulang. jemputan tak kunjung datang. karena niatan buat jalan-jalan, saya sih seneng-seneng aja nungguin. soalnya lautnya baguuus banget. pelabuhan mulai hening. kapal udah balik lagi ke Makassar. wuuush.. wuuuuush.. angin berhembus. hahaha.

akhirnya dijemput juga. temennya tegar ini namanya kak anik. dia diver juga di Selayar dan ngarahin kami buat nginep di homestay namanya Lantigian¬†(telpon bu haji rosmiati ya, nomernya 081343522993/085657255727). penginapan ini ada di Kota Benteng, ibu kota Kabupaten Selayar. saya sangat merekomendasikan tempat ini. kenapa? all in dan super homey. sebelahnya ada cafe namanya¬†Tempat Biasa (TEBE). beneran namanya tempat biasa. mungkin dulu pas mau ngasih nama bingung. nama apa ya. trus anak-anak yang suka nongrong kalo ditanyain “mau ngumpul di mana??” | “halah itu di tempat biasa aja”| hahaha jadilah namanya “Tempat Biasa”¬†nah tempat ini tuh kaya markas perkumpulan semua komunitas di Selayar. otomatis kalian bakal dapet banyak banget info seputar selayar dan pastinya guide diving gratis. hahaha sisa bayarin alat-alatnya aja.

hari ini temanya wisata sejarah Selayar!!

kami ditemani sama Om Ben yang super baik hati dan concern banget sama Selayar. beliau khatam bangetlah sama sejarah selayar. hari ini kami cuma bisa muter-muter sebentar soalnya udah setengah hari sendiri buat perjalanan ke Selayar. sisa setengah hari lagi. sepanjang perjalanan kami diceritain tentang Sawerigading dari epos Ila Galigo (ternyata Om Ben ini ikutan projek Lontara), makan anaknya ila Galigo yang di Selayar dan posisi Selayar di panggung sejarah nasional yang jarang banget (hampir ga pernah diulas) dibahas di pelajaran sejarah jaman sekolah.

destinasi pertama : Jangkar Raksasa dan Meriam Kuno di Desa Padang

ini Om Be dan si Jangkar Raksasa bersama ibu penjaga.

ini Om Be dan si Jangkar Raksasa bersama ibu penjaga.

jangkar ini epik banget. bener-bener giant dan sepertinya berasal dari salah satu kapal saudagar cina yang mau ke Timur. sayang pemeliharaannya ga bagus. pemerintah ga terlalu peduli. tapi at least jangkar sama meriam ini ditaro di ruangan tertutup yang dikelola sama penduduk sekitar. sayang aja. harusnya dimasukin ke satu museum daerah.

ajeng. mas iwan. tegar dan jangkar raksasa.

ajeng. mas iwan. tegar dan jangkar raksasa.

IMG_8410 (768x1024)

dua jangkar giant dan meriam kuno

dua jangkar giant dan meriam kuno

next destination, kami berkunjung ke rumah peristirahatan Bupati Selayar dan sempat ngobrol sama beliau. mendengarka visi misi beliau untuk memajukan Kabupaten Selayar rasanya menyenangkan dan membawa optimisme. yakin bahwa masih ada pemimpin yang concern memajukan daerahnya.

ternyata pantainya keren banget. terletak di daerah Bongaiya. di sana yah, ga boleh tidur selama di jalan. kalo nemu pantai keren di pinggir jalan, langsung minta berhenti. hahaha.

salah satu spot keren banget di daerah Bongaiya

salah satu spot keren banget di daerah Bongaiya

ga bisa liat tebing sedikit. langsung mejeng gaya titanic.

ga bisa liat tebing sedikit. langsung mejeng gaya titanic.

view di belakang rumah Bupati Selayar

view di belakang rumah Bupati Selayar

kebayang ga kalo lagi bersih pantainya. ini aja udah keren banget.

kebayang ga kalo lagi bersih pantainya. ini aja udah keren banget.

IMG_8430 (1024x768)

ga bisa lama-lama di pantai ini, soalnya kami ngejar sunset di tempat penangkaran penyu. jadi, Om Ben cerita tentang upaya beliau untuk menggalakkan konservasi penyu di Selayar. ternyata ada satu pantai di Selayar yang jadi tujuan penyu untuk bertelor. beberapa tahun yang lalu, nelayan dan pengumpul telor penyu nyari telor penyu buat dijual ke orang cina yang suka makan telor penyu untuk dibuat sup (kenapa ya, ada golongan orang tertentu yang suka makan ekstrim banget. sirip hiu lah, steam ikan napoleon lah, empedu ular lah, dan semuanya hewan-hewan langka. greedy banget jadi manusia semua dimakan). lalu Om Ben ini memprakarsai masyarakat sekitar untuk ga ngejual telornya dan mulai ngerawat sampe jadi tukik. konsepnya bagus banget. beliau ga serta merta ngilangin mata pencaharian para pengumpul telur tapi malah nawarin mereka dengan harga yang lebih mahal dan cari donatur yang mau adopsi tukik. well it works! sekarang? hampir ga ada nelayan di Selayar yang ngejual telor mentah ke orang cina.

lokasinya di pantai Barat sedangkan kami ada di daerah hampir selatan. langsung melesat ke barat laut. hehehe. di Selayar ini juga ada nekara raksasa peninggalan jaman perunggu. ga tau itu dari kerajaan apa. karena saya cukup ambisius kalo traveling, saya masih nagging untuk mampir ke sana. ternyata emang gede banget. kata Om Ben, nekara ini punya pasangan  di Vietnam sana. kalo mereka berdua bunyi bareng-bareng, bakal ada bencana besar di dunia. percaya ga percaya.

ini dia wujud nekara raksasanya.

ini dia wujud nekara raksasanya.

nekara di Selayar

nekara di Selayar

sampe di lokasi desa Penyu, udah jam 5an. sayang mataharinya ketutup awan mendung. sore itu memang ga terlalu bagus cuacanya. padahal kami udah semangat banget ngejar sunset. tapi setelah liat tukik-tukik kecil.. langsung ilang betenya. hahaha.

ini lapangan tempat telor-telor penyu dikumpulin. hampir semuanya udah punya donatur. kamu mau juga adopsi tukik? silahkan datang ke Selayar.

ini lapangan tempat telor-telor penyu dikumpulin. hampir semuanya udah punya donatur. kamu mau juga adopsi tukik? silahkan datang ke Selayar.

ini tukik penyu hijau. baru jenis ini yang udah menetas. sisanya belum ada yang menetas.

ini tukik penyu hijau. baru jenis ini yang udah menetas. sisanya belum ada yang menetas.

tiga bankir dan tiga tukik. punya saya paling anteng dan selalu siap untuk difoto. punya si tegar ga mau diem banget. sesuai sama yang megang kayanya ya. dia bisa ngerasain aura modeling saya hehehe.

tiga bankir dan tiga tukik. punya saya paling anteng dan selalu siap untuk difoto. punya si tegar ga mau diem banget. sesuai sama yang megang kayanya ya. dia bisa ngerasain aura modeling saya hehehe.

puas deh mainan tukik dan makan kelapa plus singkong goreng buatan mbak anik yang ciamik banget, kami pulang ke penginapan buat istirahat dan siap-siap buat ngelaut seharian besok.

malemnya, setelah ganti baju piyama dan siap tidur, saya dipanggil makan dulu. akhirnya duduk-duduk deh di cafenya. masakan bu haji enak banget ternyata. selesai makan, ada temennya tegar yang udah lama tinggal di¬†selayar namanya Mas Asri. dia cerita banyaaaak banget tentang selayar, takabonerate dan semua tempat-tempat surreal di indonesia timur yang saya baca di majalah panorama. saya bilang saya rajin beli majalah itu dan hampir hapal semua reportasenya di daerah indonesia tengah dan timur. ternyata… ya beliau ini yang nulis. hahahaha sempiiit banget dunia. gokil ya. ternyata emang deh.. terbukti bahwa universe akan menarik orang-orang yang punya kesukaan yang sama.

malam semakin larut. saya ijin tidur duluan. takut ngantuk besok. lauuuut saya datang!!

 

 

3 thoughts on “Selayar, hari pertama

  1. Mbak e tulisannya bagus banget. Ga bosen baca celotehnya. Ketemu sitenya pas nyari topi pantai lebar. Haha… btw topinya beli dimana? #Eh. Blm nemu yg kayak bgtu.. *lanjut baca

    • hai mbak nissa. makasih ya udah baca. dulu aku beli di mangga dua. tapi kmrn pas di plasa semanggi, ada yang jual. lebih murah, tapi kualitasnya agak di bawah yang aku beli. tapi lumayan bgt kok. di lantai paling dasar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s