Save or delete, you decide!

Sayang di buku ini ga diajarin caranya move on :P

Sayang di buku ini ga diajarin caranya move on 😛

Tenang, bukan postingan galau kok. Malah saya mau berbagi tips cara menghapus memori yang bikin susah move on. hahahaha. Gaya ya nulisnya. hhmm.. Mungkin kamu pernah dalam situasi ini,

1. Habis putus karena alasan drama yang bahkan cerita FTV dan kesedihan ala Bollywood ga bisa mengalahkan cerita kamu. Merasa cerita kamu bisa dibuat sinetron yang paling fenomenal se jagad raya. Biasanya setelah kejadian ini aja menjadi melow tak berkesudahan dan tingkat kepo meningkat 1000%. Apalagi kalo mantan kamu punya social media dan kamu masih ada dalam circle tersebut. Akibatnya adalah sedikit lagu adele diputar, banjir air mata sebelanga. iya ga?
2. Menyadari bahwa friendzone adalah keadaan paling durjana dan memutuskan untuk mengakhiri lalu berakhir dengan keadaan gantung tanpa akhir yang pasti. Pertemanan pun runyam. Rasanya seperti ada beberapa hal mengganjal yang belum selesai. (kitanya aja yang ngerasa gitu. Orangnya di sana mah masa bodo amat. hahahaha). Biasanya nih.. habis keadaan ini juga sama kaya keadaan di atas. Melow ga jelas. Radio muterin lagu yang pernah jadi soundtrack memori, kamu langsung bete ga jelas seharian. Trus nyalahin radio nya. hahahaha.iya ga?
3. Merasa merana luar biasa karena cinta. Pas liat tanggalan, kejadiannya bahkan udah lebih dari enam bulan yang lalu. Trus masih aja dipikirin. Mungkin kamu bisa ikutan casting semacem film monolog karena kebanyakan ngomong sama diri sendiri.

sebenernya, semua kejadian di atas itu mirip dan punya gejala yang sama. Bisa disebut Galauensis Gapentingikus. Kenapa dibilang kaya gitu, coba deh kamu pasti jadi sering melakukan hal di bawah ini
1. Mendadak jendela jadi tempat favorit kamu kalo naik kendaraan (saya juga sih. apalagi kalo naik pesawat.. *eh malah ngaku).
2. Mendadak memori handphone penuh banget karena susah ngapus foto kenangan jaman dulu.
3. Mendadak jadi puitis. Bacaannya kahlil gibran atau puisi tere liye. kecuali kalo emang terlahir dengan hobi baca karya sastra ya. Trus kalo baca hal-hal tersebut suka ngerasa “gila ini gw banget…” trus di posting ke media social. Kalo ditanya “Lo galau ya?” dengan lantang menjawab “engga kok. gw ga galau” padahal mah dalem hati pengen teriak “tissue mana tissueeee” hahahaha
4. Mendadak blingsatan kalo liat movement sang mantan pacar atau mantan ga jelasan di media social. Mendadak cemburu dan ngerasa dikeluarin dari kehidupannya. Mendadak sensian kalo diajak ngomongin masa lalu.
5. Kalo udah akut nih.. biasanya mendadak cari kesibukan lagi dan pura-pura bahagia.

inget nih kata mas bob marley. Kalo gampang berarti ga bernilai.

inget nih kata mas bob marley. Kalo gampang berarti ga bernilai.

iya ga? ngaku!! well. saya juga pernah sih kaya gitu. sampe akhirnya merasa sembuh dan siap menatap dunia lagi!!! apa yang saya lakukan?
1. Remove semua media social yang berhubungan dengan orang yang menyebabkan luka di hati (yaelah bahasa gw.. hahahaha). Kenapa ini nomer satu? bukannya memutus silaturahmi ya. Tapi kepo itu penyakit dan media social ngasih makan penyakit itu. Hati bukannya makin beres. Malah makin pengen gigit2 ujung baju setiap liat dia posting. iya ga? Nanti kalo udah beres hatinya, mau di add lagi silahkan. Ya kecuali hati kamu sekuat wonder woman sih. ga bergeming sama hal2 beginian. maka ga usah ikutin cara pertama.
2. Hapus semua foto di handphone. Percaya lah. pangkal susah move on itu karena kita punya akses yang mudah untuk mengorek bahan masa lalu. salah satunya foto. Beberapa hari yang lalu saya memutuskan untuk menghapus semua foto di memori handphone saya. Terpaksa sih karena mau upgrade software. Awalnya ketika tidak terpaksa, susaaaah bgt mau hapus foto-foto yang ada di sana. Saya bukannya nyuruh hapus semua tanpa ada yg disimpan loh ya. Mau bagaimana pun, kenangan itu kan yang membentuk kita sekarang. Cuman akses menuju ke sananya aja yang harus dibatasin. at least, kalo disimpen di laptop atau external harddisk kan butuh usaha dan waktu tersendiri buat bukanya, sedangkan kalo di handphone? segampang jempol kita ngelayap nyentuh layarnya. Jadi, HAPUS SEMUA!! lalu kamu akan punya space yang sangaaat luas buat bikin kenangan baru. hehehe
3. ini juga penting. Cari kegiatan baru!! keep your self busy. dengerin lah lagu putus nya pandji atau out of reach nya gabrielle. Mbak Gabrielle bilang “Keeping busy everyday and i know i will be okay” ini resep mujarab banget!!! bukan waktu yang menyembuhkan luka. Tapi kita yang berusaha setiap detiknya untuk sembuh. Coba kalo kitanya tetep aja gitu-gitu doang ga usaha. Mau tiga taun kek, tiga puluh tahun kek, tetep juga ga akan berubah.

Kita ga pernah jalan sendirian. Kita aja yang suka merasa sok sendirian. Lupa liat ke atas dan ke sekitar. Ada Tuhan, keluarga dan sahabat yang paling ngerti kita.

Kita ga pernah jalan sendirian. Kita aja yang suka merasa sok sendirian. Lupa liat ke atas dan ke sekitar. Ada Tuhan, keluarga dan sahabat yang paling ngerti kita.

Move on itu semua tentang usaha. Ga ada yang namanya gagal move on. Gagal move on terjadi karena kurangnya usaha sang individu untuk sembuh. well sekian analisa dan saran saya. Semoga bisa menyelamatkan generasi ini dari kegalauan tak berujung. hahahaha.. see you! semoga berhasil. Saya sudah membuktikan bahwa resep-resep itu mujarab loh.

selamat mencoba!!

One thought on “Save or delete, you decide!

  1. Emmm. Ini sbnrnya postingan sedih kan ya, scr mengupas upaya menghalau galau. Tp kok akunya mlh ngakak. Asa ngga asing begitu huahahahaaa. Been there, (not yet) done that!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s