Syahdu rayu di Tangkahan

Pernah ga merasa setelah pulang dari trip, kita kaya ketinggalan separo hati dan keinget-inget terus tempat kita trip, dan berasa keren bgt gitu setelah dari sana hahahaha. Itu perasaan saya sama Tangkahan. Kaya abis ketemu makhluk imajinasi, pristine, sakral dan menenangkan jiwa.

Sebenernya udah lama ke Tangkahannya, Maret 2017. Tapi karena selalu ada alasan untuk nunda nulis kan hahahaha yang paling utama males nulis blog si sepertinya males edit fotonya dan kalo nulis pake mobile wordpress ga segitu menyenangkan experiencenya, jadi yah gitu deh ga ketulis-tulis sampe numpuk puluhan utang destinasi yang blm ditulis di sini.

Postingan ini didedikasikan untuk Mas Aditsky yang sabar setia selalu mengdorong saya untuk selalu menulis edisi Tangkahan ini karena doi dan istrinya pengen nyobain ke sana. Here you go Mas Adit, semoga membantu ya planningnya after pandemi.

Apaan sih Tangkahan? Nama apa sih?
Tangkahan adalah salah satu destinasi wisata di daerah Sumatera Utara. Di tahun 2017 waktu saya ke sana, masih asing banget di telinga orang-orang kebanyakan di mana waktu itu yang jadi primadona adalah Raja Ampat Komodo dan destinasi laut lainnya. Sekarang Tangkahan udah mulai tenar karena sekitar tahun lalu, dipake buat syuting MV Adu Rayu by Tulus, Glenn Fredly, Yovie di mana model video clipnya siapa?? tentunya Mamas Nicholas!! hahaha mendadak tenar deh tempat ini.

Saya tau Tangkahan karena Mamas Nicholas Saputra beberapa kali posting tentang tempat ini dan liat IGnya Mbak Gemala Hanafiah sama Om Pinneng yang abis dari sana. Lalu saya membulatkan tekad untuk segera ke sana di liburan terdekat.

Waktu itu saya ambil cuti 1 hari dan ada 1 hari libur. Total durasi di Tangkahan selama 4 hari. Saya rasa ini durasi paling ideal kalau mau ke Tangkahan, kalo mau lebih puas lagi, 5 hari cukup. Bagaimana cara menuju ke Tangkahan?

  1. Terbang atau perjalan darat dari manapun menuju Bandara Kualanamu
    Sebenernya Tangkahan ini deket banget ke perbatasan sebelah Utara antara Aceh dan Sumatera Utara tapi jauh lebih mudah kalau terbangnya ke Kualanamu dibanding ke Banda Aceh. Waktu itu saya ambil penerbangan paling pagi ke Kualanamu, while salah satu temen saya ambil penerbangan penerbangan yang sampe Kualanamu sekitar jam 12 siang.
  2. Perjalanan darat dari Kualanamu ke Medan
    Sampe Medan sekitar jam 9 dan bisa makan lontong di lapangan depan stasiun kereta. Waktu itu kami mampir ke Tjong A Fie Mansion yang ternyata best decision sekali karena ternyata dalemnya bagus banget, meskipun jadi agak buru-buru ke terminal bisnya.
  3. Naik bis dari terminal Pinang Baris ke arah Batang Serangan
    Nah ini agak tricky, hampir di semua postingan yang nulis pengalaman ke Tangkahan mengalami hal yang sama, yaitu dipalak di terminal bis Pinang Baris hahahaha kami bagaimana? tentu saja kena.. kami harus bayar tambahan 25ribu per orang yang ditagih entah sama siapa sebelum kami naik bis. Bis ke Tangkahan langka banget, cuma ada satu provider yaitu Pembangunan Semesta dan dua jadwal per hari yaitu jam 10.00 dan 13.00, kami pilih yang jam 13.00. Saran saya naik bisnya jangan dari dalam terminal, mending tunggu di pintu keluar bis dan cegat di sana. Tapi ya karena turis kan takut ketinggalan ya, jadi kami naik dari dalem. Bagaimana kondisi bisnya? jangan bayangkan bis malem di Jawa ya yang pake AC dan kursi empuk kakinya bisa dinaikin. No!! ga ada AC, kursi tepos, duduk harus mangku carrier karena penuh pisan. Seru banget karena banyak drama kehidupan di sepanjang jalan. Penumpang naik turun sepanjang Medan Pangkalan Brandan dan kami turun betul-betul di ujung trayek. Bilang aja sama abangnya kalo kita mau ke Tangkahan. Nanti diturunin di pangkalan ojek menuju pintu masuk Tangkahan.
    Total biaya di luar dipalak, Rp25.000 aja bayar tiket bis
  4. Naik ojek penuh tantangan selama sejam dari pengkolan ujung trayek bis ke jembatan menuju kawasan Tangkahan
    Sumpa ini antara seru dan menderita si karena lamaaaa banget men duduk di atas motornya. Mending ya kalo jalannya alus, ini jalannya berliku dan masih rusak buangeeeet edan. Katanya si sekarang jalan masuknya udh dibenerin, semoga bikin perjalanannya lebih menyenangkan ya ke Tangkahan. Nah sebelum naik ojek, pastiin kita udah kontak penginapan tempat kita mau nginep dan tanya jembatan mana yang paling dekat dengan penginapannya karena ada beberapa jembatan seberang yang melintasi Sungai Batang Serangan. Kalo salah jembatan bisa-bisa jalan jauh benjet.
  5. Opsi lain, sewa mobil dari Kualanamu ke Tangkahan
    Nah ini kayanya cocok kalo perginya minimal 5 orang ya. Kurang dari 5 orang akan jadinya costly sekali sewa mobil.

Bagaimana dengan penginapan?

Ada banyak penginapan yang bisa dipilih tergantung lokasi. Kami pilih nginep di Jungle Lodge and it turned out soooo pretty. Lokasinya di atas tebing langsung di depan sungai dan hutan, cakeup bgt. Semalem cuma 200.000 dan satu kamar bisa diisi berdua. Tanpa AC dan emang ga butuh AC karena pas malem duingin banget. Nah untungnya kami pas dateng itu udh dipenghujung musim hujan, sekitar akhir Maret jadi masih dapet sejuknya dan dapet cerah. Selama 4 hari di Tangkahan, kena ujan cuma pas hari terakhir, jadi enak bgt dihabiskan dengan bobo-bobo cantik di hammock hehehe.

Konsepnya gimana penginapannya?

Jadi biasanya kita bakalan makan 3 kali sehari di penginapan karena lokasinya agak secluded. Jarang si kayanya ada yang hopping-hopping penginapan gitu cuma buat makan. Nah untungnya di Jungle Lodge ini makanannya enak-enak bgt dan porsi bule men. Jangan harap bisa makan-makan cantik macem bowl-bowl smooties gitu. No, you’ll need carbo bebs untuk menjelajahi hutan dan sungai cantik hehehe

Bisa ngapain aja di Tangkahan?

Well atraksi utama dari Tangkahan adalah Sungai. Yes Sungai Batang Serangan dan Buluh. Jadi ya tiap hari main air isinya. Ah sungai doang. No no, beneran deh ini sungai yang kita ga pernah bayangkan sebelumnya. Kalo lagi cerah, airnya tosca gitu bagus bgt.

Nah, untuk setiap kegiatan tuh udah ada ratenya dan setiap grup akan ada dedicated tour guide. Kita tinggal pilih mau ngapain dan kapan, nanti disiapin deh tuh sama guidenya dan kita bayar sesuai aktivitas.
Jadi apa aja kegiatannya?

  1. Trekking masuk hutan
    Biaya 100.000 durasi sekitar 30 – 60 menit tergantung trek. Kami? tentu saja yang 30 menit aja hahahaha. Ini aja udh cemas bgt karena super banyak pacet cuuuuuy. Mana ukurannya giant bgt. Beneran deh ini pacet terbesar yang pernah saya liat sepanjang hidup. Panjangnya rata-rata seukuruan jari telunjuk. Gila kan mengintimidasi bgt. Untung saya pake baju panjang ya, jadi relatif ketutup semua. Dua temen laki-laki saya yang pake celana pendek cukup ga beruntung si karena jadi incaran mangsa si pacet-pacet hahaha. Tapi kalau beruntung bisa ketemu orang utan Sumatera loh. Waktu kami udh keluar hutan, guide kami bilang kalo ada orang utan di salah satu pohon. Karena keburu trauma sama pacetnya, kami liat dari jauh aja deh pohon besar gerak-gerak hahahaha
  2. Tubbing
    Biaya 150.000 Nah ini enak.. tinggal duduk manis dan dikesirep ngantuk sangking enaknya. Di tengah trek tubbing, kita bakal mampir di air terjun kecil buat makan siang. Romantis bgt guide kami, bilang ada surprise tenyata batu tempat naro makanannya dikasih dekor bunga-bunga hahaha boleh lah buat effortnya dikasih jempol. Satu hal yang bikin PR dari kegiatan ini, kelar main tubbing, kita kudu bawa sendiri dah tuh ban gede-gede balik ke penginapan menyusuri hutan sawit. Berat banget pula bannya hahaha.
  3. Susur sungai ke Air Terjun Pangeran
    Biaya 50.000. Ini kayanya ga semua guide tau deh lokasinya. Ga jauh dari Jungle Lodge tp kita harus berenang ngelawan arus di beberapa titik. Cukup challenging dan ga disarankan kalo lagi musim ujan, takut kebawa arus kan hehehe
  4. Mandiin gajah
    Biaya 100.000. Harus bangun pagi untuk ngikutin jadwal gajah-gajah mandi di sungai.
  5. Ikut patroli hutan naik gajah
    Biaya 850.000. Kegiatan ini dilakukan setelah mandi gajah. Jadi setelah pagi mandiin gajah di sungai, gajah yang sama yang kita mandiiin itu akan ada yang patroli ke hutan sama pegawai lokasi konservasi. Nah kita boleh ikut.
  6. Trekking ke gua kambing
    Biaya 150.00 Ini kudu nginep di dalem gua. Kalo agak panjang durasi tripnya bisa nyobain ini karena katanya di dalem guanya ada air terjun jadi pasti syahdu bgt nih bobo di dalem gua bunyi kricik-kricik. Karena kami cuma 4 hari dan kalo pake nginep segala jadi ga bisa dapet gajah, jadi kami relakan si gua kambing

Tips

  1. Pilih bulan yang relatif cerah supaya sungainya lagi bagus warnanya
  2. Bawa banyak baju siap basah karena semua aktivitas relatif ada hubungannya sama air dan jangan lupa drybag. Must have item bgt ini karena bener-bener setiap hari bakal basah-basahan. Bawa sendal yang kokoh juga karena arus di sana kenceng bgt. Merek Havaianas dan Ipanema sudah lulus ujian hehehe
  3. Bawa uang cash yang cukup karena ATM terdekat ada di pengkolan terakhir sebelum kita naik ojek tadi dan itu sekitar 1 jam perjalanan dan pp jadi dua jam. Waktu itu temen saya kekurangan uang tunai dan harus bayar biaya penginapan dll, terpaksa ujan-ujan naik ojek keluar dari kawasan demi ke ATM
  4. Kalau naik bis pulangnya, siap-siap harus bangun pagi karena bis udh jalan dari Tangkahan jam 7 pagi dan siap mental juga karena durasi perjalanannya akan panjaaaang banget akibat jemputin satu-satu penumpangnya. Yes dijemput satu-satu ke rumah-rumah gitu. jalan jam 7 dari Tangkahan, kami sampe ke Pinang Baris lagi sekitar jam 2 siang. Untung kami ambil penerbangan paling malem dari Kualanamu ke Jakarta
  5. Cobain semua aktivitas. Yah emang pro cons ya untuk atraksi yang melibatkan gajah, tapi saya pikir dengan saya berkontribusi bayar atraksinya, mereka jadi punya kehidupan yang lebih baik. Kenapa begini? karena kalo ga ditaro di kawasan konservasi, mereka bisa jadi sasaran pemburu liar, penebang ilegal dan petani kelapa sawit. Sedih bgt kan denger beritanya banyak gajah Sumatera yang jadi interaksi dengan manusia gini

Di Tangkahan relatif ga ada sinyal, jadi siap-siap menghilang dari dunia maya selama lagi di Tangkahan. Please masukin Tangkahan ke itinerary setelah pandemi. Dijamin ga akan nyesel. Tapi please juga jangan ngerusak ya karena bener-bener kita tuh akan mengunjungi lokasi tempat tinggal hewan liar. Enjoy the beauty of Tangkahan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s