Tanjung Bira, untuk kesekian kalinya..

beautiful dawn at bira

beautiful dawn at bira

“jeng, awal november besok, gw mau ke bira sama saudara dari Jakarta” kata seorang teman.

“hhmm.. menarik, tapi agak bosen juga sih secara kalo ikut lagi berarti untuk ketujuh kalinya gw ke bira dalam waktu dua tahun. hahahaha” jawab saya. Tapi saya yakin, bira ga pernah mengecewakan. jadi akhirnya memutuskan untuk ikutan juga. lumayan, dapet temen trip. traveling mungkin mudah dilakukan, tapi buat nemu grup trip yang nyambung dan se-visi, ga pernah mudah.

grup trip kali ini cukup unik. isinya saya (yang kaya mercon betawi meletus), temen baik saya (sebut saya dika – nama sebenarnya), temen kenal di blog dan sering bbm-an tapi belom pernah ketemu (sebut saya yogie – nama sebenarnya), temen baiknya yogie (sebut saja maya), bunda jeje (temen baik, yet orang tua, yet penasehat dika), dan taski (keponakan bunda jeje dan temennya dika). kalo disuruh jelasin gimana ketemu dan apa kaitan di antara kami semua, mungkin bakalan kaya gini…

benang-kusut

kusut. mendingan disuruh motong rumput lapangan karebosi deh. ruwet. hahahaha.

baiklah. karena saya dan dika yang tau jalan, tapi kami ga bisa diandalkan buat nyetir mobil manual, jadi yogie yang bertugas jadi supir. dika navigator dan saya penggembira. hahahaha. bira, rasanya saya sudah hapal di luar kepala seluk beluknya (sombong.. )

anggota trip galau

anggota trip galau

bunda jeje sama taski, sampe makassar duluan. mereka sampe siangnya dan yogie maya sampe malemnya. karena saya masih harus kerja, jadi isya baru bisa ninggalin kantor (pake adegan disuruh balik lagi ke kantor karena bos pengen liat kerjaan sebelum libur panjang.. nasib). jam 11 kami baru bergerak keluar dari kota makassar menuju bira. bira, aku datang!! (lagi.. dan lagi)

panjang lebar kenalan singkat selama perjalanan, akhirnya diputuskan nama trip ini “galauers” karena semua anggotanya lagi galau semua siap nyemplung ke laut. sampe bira sekitar jam 3 pagi (masih tetep nginep di cottage pak haji muslim baso).

tujuan trip hampir sama, pantai pasir putih, puklau kambing, liukang loe, puncak puo janggo, desa kajang, birakeke (pusat pembuatan kapal phinisi), pantai lemo-lemo. tapi untungnya, saya dapet beberapa hal baru.

1. saya jadi tau musim di bira lengkap setahun. Januari – Maret, angin akan sangat kencang, sering hujan dan gradasi pantai kurang keluar. tapi pantai lemo-lemo akan bagus di bulan-bulan ini. April-Juni, ini kondisi terbaik buat ke bira sejauh observasi saya. cuaca cerah, gradasi pantai lagi unyu-unyu nya. pantai bara dan bira lagi panjang pasirnya. tapi di bulan juni, ombak agak kencang. susah buat nyelem di pulau kambing. Juli-September, ombak gede banget, angin kenceng, ditambah lagi puasa dan lebaran jadi ga rekomen lah ya buat ke sana (kecuali kalo berniat nyelem malem malem sekalian teraweh di laut). Oktober-November. lumayan bagus. tapi masih kalah kalo dibandingin April-Juni. Di bulan ini, Pantai Bara baguuuuus bgt, tapi Pantai Bira pasirnya pendek karena kebawa arus ke Pantai Bara, Pantai Lemo-Lemo juga pendek pasirnya. Bagusnya waktu saya ke sana bulan November kmrn, visibiliti laut lagi jernih, ombak ga terlalu besar, jadi bisa nyelem di Pulau Kambing dengan puaaaaaaaas. bagus banget.

in depth training di Pulau Kambing.

in depth training di Pulau Kambing.

Pantai Pasir Putih, Tanjung Bira.

Pantai Pasir Putih, Tanjung Bira.

Pantai Bara, Tanjung Bira

Pantai Bara, Tanjung Bira

sunset di Pantai Lemo-Lemo, Bira.

sunset di Pantai Lemo-Lemo, Bira.

2. selama tujuh kali ke Bira dan sekitar empat kali liat proses pembuatan kapal phinisi di tempat pak haji, baru kali ini saya liat phinisi yang udah 90% selesai dan dibolehin naik ke atasnya. naiknya aja udah kaya fear factor. lebih fear lagi karena ga ada pengamannya. tangganya kayu doang, pake bunyi-bunyi pas diinjek dan saya pake rok pendek. hahaha tapi rasa ingin tau mengalahkan segalanya.

ukuran kapal phinisi kalo udah jadi, ini masih kategori kecil. harga sekitar 500juta. kebayang ga kalo yang harga 5Milyar?

ukuran kapal phinisi kalo udah jadi, ini masih kategori kecil. harga sekitar 500juta. kebayang ga kalo yang harga 5Milyar?

under construction

under construction

almost in the edge

almost at the edge, phinisi ship

anak kucel lepas..

anak kucel lepas..

3. saya nemu jalan menuju Desa Kajang yang lebih mudah dicapai dan jarak yang lebih pendek (sepertinya.. hahaha). kemaren ke Desa Kajang versi lebih sepi dan mau ada acara kawinan.

nyobain jadi orang kajang.

nyobain jadi orang kajang.

kajang tribe gadungan. hahahaha.

kajang tribe gadungan. hahahaha.

4. nemu hutan karet bagus banget di daerah Tanete.

Hutan Karet Tanete

Hutan Karet Tanete

updates!!

1. tarif sewa cottage pak haji, naik jadi sekitar 400-500 tergantung jenis kamar.

2. jalan Makassar-Bira udah muluuus. jadi jalan malem pun ga papa. saya udah cobain beberapa kali.

4 thoughts on “Tanjung Bira, untuk kesekian kalinya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s